23 August 2016

[Ad] 10 Tips Hemat Ala Anak Kosan

*Ini adalah postingan berbayar. Informasi di dalamnya berdasarkan pemikiran dan pengalaman yang saya alami. Untuk keterangan lebih lanjut, silakan membaca disclosure

hemat

Tiga bulan sudah saya menjalani kehidupan sebagai anak kos (lagi). Sebenarnya ini bukan kali pertama saya ngekos, waktu zaman kuliah, saya pernah jadi anak kos selama tiga tahun di Beji Depok. Setelah lulus, saya balik ke rumah orang tua dan bekerja.

Wacana tinggal sendirian saat bekerja sudah ada dari dulu, tapi enggak pernah kesampaian karena saya selalu khawatir masalah financial. Kalau takut melulu kapan mandirinya, kan? Jadilah sebelum Ramadan kemarin saya nekat ngekos (lagi). Padahal enggak lama setelah ngekos, saya sudah berstatus pengangguran. Kebayang kan, gimana pusingnya ngatur keuangan pas dompet lagi tipis-tipisnya.

Mengatur keuangan ala anak kos jelas lebih menantang dibanding ala anak rumahan. Ada uang tambahan yang harus saya keluarkan setiap bulannya. Kalau biasanya saya bawa makan dari rumah, sekarang seharian saya harus cari makan di luar. Dan hal lainnya yang bisa bikin bengkak pengeluaran. Berat memang, tapi bukan berarti enggak bisa. Gara-gara uang yang saya punya semakin terbatas, saya jadi semakin kreatif. Sebut aja akal-akalan. :p

Berkat ke-kreatifan saya ini, saya setidaknya mampu dalam berhemat dan mengatur ketebalan dompet saya (haha). Untuk itu, saya mau berbagi rahasia mengenai teknik akal-akalan saya supaya lebih irit dan hemat selama jadi anak kosan.

1. MENABUNG WALAU SEDIKIT

Di kosan, saya punya celengan koin dari botol air mineral bekas. Isinya sudah hampir penuh sekarang. Sepele sih, tapi kadang membantu menggenapkan uang belanjaan, lho! Enggak perlu tuker recehan atau mecahin uang besar. Saya juga membiaskan menyisahkan sedikit uang di rekening yang paling jarang digunakan. Kebiasaan itu sering menolong akhir bulan saya ketika dompet isinya cuma remahan peyek. Kalian jenis orang yang susah menabung macam awak ni? Jangan sedih. Ikut program autodebet aja. Pilih nilai yang kira-kira paling sanggup. Mulai bulan kemarin, saya ikutan program autodebet Rp. 200,000 / bulan. Mayan, kan? Setahun jadi punya tabungan Rp. 2,400,000. Hehehe. Menabunglah walau sedikit.

2. PRIORITAS

Saya suka ngelist apapun. Ngelist kerjaan, ngelist utang, ngelist belanja bulanan (ngelist masa depan aja yang belum bisa, sih). Ternyata kebiasaan itu menolong saya untuk tidak kalap belanja. Awalnya saya list semua barang dan pengeluaran dalam satu bulan, sortir barang dan pengeluaran mulai dari yang paling butuh. Misal pemasukan bulan ini terbatas, terpaksa barang dan pengeluaran tadi dialihkan bulan depan. Jangan sampai kebanyakan nombok gara-gara gagal paham soal prioritas yah, gaess~


3. TUNDA DAHULU, BELI KEMUDIAN

Walau enggak separah dulu, saya masih seneng belanja barang lucu padahal enggak butuh. Terus ujung-ujungnya nyesel deh. :( Solusi mengerem nafsu belanja kurang penting adalah menunda. Kalau saya lupa berarti belum jodoh, lumayan uang enggak jadi keluar. Tapi kalau seminggu-sebulan kemudian saya masih ingat juga, berarti emang itu barang penting banget. Besok beli! Hahaha...

4. BANDINGKAN! BANDINGKAN! BANDINGKAN!

Belinya pun enggak pakai gegabah. Jiwa Emak-Emak pelit sudah merambah ke dalam diri ini, saya jadi seneng banget ngebanding-bandingin toko sebelah, siapa tahu lebih murah, yee kan? :))) misal sekarang saya lagi butuh sepatu lari karena yang lama telapaknya sudah aus. Sebelum beli, saya bandingkan dulu harga di konter resmi, warehouse, online shopping, sampai market place. Mana yang lebih murah di situ kita belanja. Awas! Jangan sampai kebeli barang palsu.

Untuk online shop saya selalu tandai produk-produk unggulannya. Misalnya di Blibli.com punya produk unggulan olahraga dan otomotif, So pasti saya akan cari sepatu lari di sana dulu. Syukur-syukur ada promo belanja pakai Blibli shopping vouchers.


5. MANFAATKAN VOUCHER DISKON / GRATISAN


Zaman sekarang jangan malu pakai voucher diskonan, apalagi sekarang ini kita sudah dimudahkan sama website agregator yang khusus menyediakan informasi diskonan online shop dan market place. Wihh! Website agregator yang pernah saya pakai adalah id.paylesser.com di sana kita bisa memilih mau diskonan apa? Barang fashion, kosmetik, travel, sampai perlengkapan bayi, ada! Sortir bedasarkan toko online shop-nya juga bisa. Contohnya kayak gini, saya lagi liat-liat barang apa aja yang lagi didiskon pakai Kode Voucher MatahariMall

mataharimall
Informasi diskon MatahariMall yang ada di id.paylesser.com

paylesser
Diskon sampai dengan 80% untuk hardisk portable! Hmmm... menggiurkan.

hardsik
Hardisk portable Mazor 1T dari Rp. 1 juta jadi Rp. 690 ribu. Lumayan!

6. CARI PRODUK PENGGANTI

Ini yang agak-agak repot. Saat saya sudah cocok sama satu produk karena kualitasnya bagus tetapi harganya mahal, enggak mungkin juga saya paksakan beli lagi pas bokek berat, kan? Ini selalu kejadian ketika saya sudah cocok menggunakan skincare bagus nan mahal. Pas habis pas banget bokek, ya wassalam deh. Solusinya saya harus punya produk pengganti sebagai cadangan.  Biasa cuci muka pakai produk 300 ribuan, kalau lagi bokek harus rela beli yang 30 ribuan dulu, sambil menunggu uangnya ada. Hahaha. Daripada dipaksa bikin banyak hutang.


7. MAKAN SEHAT = MAKAN HEMAT

Makan hemat bukan cuma mie instan, makan hemat juga bisa sehat, kok! Awal bulan boleh lah makan agak mewah, diakhir bulan bisa jadi saya tetap makan di tempat mewah tapi menu yang saya pesan luar biasa murah. Hah, gimana cara? Pesan menu vegetarian! Enggak jarang saya cuma pesen nasi sayur dan tahu tempe kalau mau ngirit. Makan nasi dan sayur aja juga bikin badan lebih sehat, menurut saya karena saya percaya program food combining. Hehehe. Ingat, sehat itu juga investasi jangka panjang. Minimalkan resiko sakit akibat makanan selama jadi anak kosan, ya. Biar enggak ada pengeluaran dadakan.

8. PUASA

Ini juga cara yang saya terapkan kalau lagi ngirit. Hihihi. Sehatnya dapat hematnya juga dapat. Soalnya selama puasa saya hampir enggak pernah sahur, jadi uang untuk makan hanya keluar satu kali saja. Yeah! *feel like a winner*


9. BANGUN LEBIH PAGI

Kalau bangun lebih pagi, berangkat ke kantor enggak perlu buru-buru, bisa naik angkutan umum yang lebih murah atau jalan kaki yang gratis. Coba kalau bangunnya siang? Ongkos ojek dan lain-lainnya sudah sekian rupiah. Duhhh...

10. SEDEKAH

Kenapa saya meletakan kegiatan "sedekah" sebagai tips hemat? Karena saya ngalamin sendiri, sering kali ketika saya beranggapan bahwa amal hanyalah kegiatan untuk buang sial maka saya selalu dapat kejutan rezeki, atau minimal kemudahan hidup. Kejutan rezeki tersebut bisa saya kategorikan sebagai pemasukan tidak terduga, bukan? Hehehe.

Yak, itulah sepuluh tips hemat ala saya sebagai anak kos. Percayalah, kesepuluh tips tersebut tidak akan berguna kalau kita tidak disiplin dan konsisten dengan komitmen kita dalam berhemat. Salam hemat, ya! :D

22 comments:

  1. nice tips, aprie! Aku ga kepikiran looohh bikin celengan, biasanya langsung autodebet sendiri gituu haha.
    setuju banget yang tunda sekarang, beli kemudian. Aku anaknya pasti sblm beli mikir-mikir dulu, kalo sampe beberapa hari msh kepikiran, baru dibeli :p

    XOXO, Cilla
    http://mkartikandini.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Cilla! Hahaha.. sepengalaman ya kita. :D

      Delete
  2. Eh soal sedekah itu buener loooo! Aku pernah ngalamin soalnya muahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa.. iya Put!
      sebenernya enggak mau inget-inget sedekah, cuma beberapa kali ada kejadian dapat rezeki tak terduga ternyata kemarinnya habis "buang sial" :P

      Delete
  3. aku juga sedang melakukan sistem " menabung sercacih uang logam " di dalam botol plastik aqua 1 litter beb " #maklum anak kosan juga, ditambah biaya kosan di jakarta dengan kamar mandi di dalam lumayan harganya sebulan #CURHAT :(.. anw, thank you beb aprie posinganmu membangkitkan semangatanak kosan hihi

    www.yossilydiasibarani.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesama anak kosan harus saling mengingatkan. :))) Semangat ya!

      Delete
  4. Oh yeaah puasa memang bisa jadi salah satu tips penghematan ya wkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyee Mbak, asal bukanya enggak kalap. :))

      Delete
  5. Wah asik banget nih, ada website aggregator untuk diskonan huehehe ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jadi enggak repot cari diskonan.

      Delete
  6. Mata tertuju pada barang-barang diskon 80%. Bwahahaha. Tip hematnya sih nyaris sama, tapi aku mah ditambahin satu poin: cari penyandang dana. #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Om Broto maksud Ente? *lalu dirajam Tante Broto* x)))

      Delete
  7. Setujuuu, nominal sedikit lama-lama jadi bukit...matabelo liat dollar *eaaaa

    ReplyDelete
  8. :3 berguna banget tipsnya ..
    *Anakkosanjuga hahahaha yah emang balada yang sering melanda tuh kalo cari produk pengganti :\ . Aku baru nemu nih onlen shop yang banyak ngasih voucher diskon selain lazada :3
    Artikel nya bagus :3


    karinaherdanibeauty.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak Karina. Sesama anak kos saling menguatkan ya. :)))

      Delete
  9. Haaa kita senasib sebagai anak kost! Untuk nabung aku milih autodebet hehe biar nggak iseng kuambilin ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya ini. Daripada gaji cuma numpang lewat paling bagus auto debet.

      Delete
  10. betooolll salah satunya biar hemat kudu gencar cariii diskonaaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeah! Kami suka diskonan *kepalkan tangan kanan tinggi-tinggi*

      Delete
  11. seumur-umur belum pernah ngekost aku mbak, kuliah pun masih di kota yang sama dengan rumah, jadi masih lugu soal perkostan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... ayo merantau! Ngekos banyak pengalamannya lho. Hehe.

      Delete
  12. Tipsnya mantaaap surantaaap :)

    Tengkiuuu ya :)

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkenan membaca dan berkomentar di postingan blog saya ini. Salam. :)