Kakak Dilangkahi Menikah, Salah Adiknya?

Tentu saja bukan salah adiknya, salahkan mitos yang mengatakan: kalau kakak, apalagi kakak perempuan, yang dilangkahi adiknya menikah, apalagi adik lelaki, maka sang kakak akan jadi perawan tua.


Mitos itu kejam, tetapi buat saya, lebih kejam lagi seorang kakak yang tidak meridai pernikahan adiknya.

Dengan sedih Ibu saya berbicara ditelepon, beliau baru saja bertengkar dengan adik saya. Ketika saya tanya kenapa, Ibu saya tidak mau menjawab kecuali saya pulang ke rumah dan menanyakannya langsung.

Saya pulang. Saya bertanya, "kalian bertengkar kenapa?" Ternyata musababnya bukanlah perkara baru. Adik saya bilang ingin menikah tetapi Ibu tidak merestui. Ibu saya menginginkan saya menikah lebih dulu. Hal ini bukanlah perkara baru yang pernah kami bahas. Entah sudah berapa banyak diskusi sampai perdebatan yang kami lakukan ulah urusan pernikahan.

Ibu saya gampang mengerti, sebenarnya, tetapi gampang pula berubah pikiran. Mungkin Ibu tidak akan seperti ini jika saja saya adalah lelaki. Ibu terlalu khawatir akan mitos di atas. Ibu terlalu khawatir akan gunjingan orang lain terhadap saya. Sedangkan saya, terlalu khawatir jika mitos tersebut akan menghalangi kebahagiaan adik saya.

Saya takut sekali disalahkan, jika (semoga ini tidak pernah kejadian) adik saya tidak jadi menikah dan tidak bahagia karena saya tidak meridainya.

Saya pernah berkata kepada Adik saya langsung, jika ingin menikah maka menikahlah dengan sadar. Saya tidak perlu diberi uang maupun hadiah pelangkah. Saya hanya perlu dipastikan kalau pilihannya untuk menikah adalah tanggungjawabnya sendiri. Bayangkan, tetek bengek resepsi pernikahan yang direstui aja udah ribet banget, apalagi yang tidak direstui?


Saya punya cerita tentang ini. Ibu teman baik saya punya delapan orang anak tetapi hanya dua orang anak lelakinya. Anak lelakinya yang besar sudah cukup umur, walaupun statusnya masih Mahasiswa, dia ingin sekali menikah dengan calonnya. Ibu teman baik saya itu menentangnya, pasalnya ada dua anak wanitanya yang harus dilangkahi menikah. Pamali!

Beberapa tahun setelah kejadian itu, anak lelakinya meninggal.

Ibu teman baik saya itu sangat menyesal karena sampai almarhum tiada, permintaannya untuk menikah tidak pernah direstui. Saya baru tahu kisah ini setelah Ibu teman baik saya itu bercerita langsung. Beliau bercerita tentang ini dengan maksud agar saya dapat melunakkan hati teman baik saya untuk merestui pernikahan adiknya. Kejadian ini berulang, dan Ibu teman baik saya tidak mau mengulangi penyesalan yang sama.

"Gue enggak mau lagi deh ngalang-ngalangin anak nikah, entar kejadian lagi kayak kakaknya, Almarhum. Kite enggak tau sampe mana umur orang." Begitu kata Ibu teman baik saya dengan logat betawi kentalnya. Saat itu, sangat jelas sekali pemandangan yang saya lihat, bagaimana raut penyesalan seorang Ibu yang pernah tidak merestui anaknya menikah. Hal ini saya utarakan pada Ibu saya, kemudian beliau jadi berkaca-kaca sedih.


Dari dulu saya tidak punya standar mengenai siapa yang pertama kali harus menikah diantara kami, saya atau adik saya? Jadi ketika saya dihadapkan pada kenyataan adik saya yang akan menikah duluan, saya ikhlas, lebih tepatnya, sebodoamat! Hal tersebut tidak mengusik pikiran bahkan hati saya. Sama sekali. Yang lebih mengusik saya justru keadaan adik saya sendiri, apakah dia sudah cukup siap dan bertanggung jawab.

Saya bisa sesantai ini karena saya merasa kebahagiaan dan ketidakbahagiaan saya tidak dipengaruhi oleh pernikahan adik saya. Saya tidak merasa pernikahan adalah sebuah piala yang harus dikejar dan didapatkan oleh anak yang lebih dulu lahir.

(Baca juga: Pernikahan Bukan Piala)

Esensi pernikahan buat saya adalah fase hidup yang dengan sadar dipilih oleh dua orang saling mencintai. Jika saya ada di posisi adik saya saat ini, maka saya pun tidak ingin dihalang-halangi oleh apapun, termasuk mitos itu sendiri.

Catatan ini saya buat sejatinya untuk adik saya. Jika saja ada orang lain yang tidak setuju dia menikah dengan alasan saya belum menikah; saya tidak boleh dilangkahi, maka orang tersebut harus berurusan dengan saya, bukan adik saya. *mendadak galak*


Selamat malam, semoga tidurmu nyenyak!

CONVERSATION

74 comments:

  1. Punya kakak sepengertian kayaknya mbak Aprie ini jarang banget adanya. Di kampungku malah ada tiga saudara yg sampai masa tuanya nggak nikah-nikah karena dulunya si kakak tertua nggak mau dilangkahi. *sedih*

    ReplyDelete
  2. Hal seperti ini memang dilema yak. Di satu sisi kita ngga ingin adik terhambat nikah di sisi lain kita memahami perasaan ortu. Wkwkwk. Kita? Iyup Mbak, krn saya pun anak pertama dan punya adik perempuan dan dua adik lagi. Aturan ngga pamali ngelangkahi itu kayaknya seolah jadi unspoken word yak, walaupun ga dibahas. Dan ternyata hal seperti itu bkn hanya ditempat saya atau pun suku Sunda saja misalnya, di beberapa daerah juga sama yak. Terus semacam ada uang pelangkah gitu. Kalau bagi saya sendiri sih ya namanya jodoh setiap orang kan sudah ada yang menentukan yak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyak, kayaknya merata di Indonesia hal ini masih dianggap pamali.
      Iyak juga, jodoh dan rezeki sudah ada porsinya masing-masing, makanya saya sebodoamat sama hal ini. *btw ini ngomongnya pake logat Sanda loh! Iyak. :)))

      Delete
  3. aku korbaaan Aprie,,,heuheu.
    iya, mantanku itu masih punya kakak yg belom nikah. si kaka itu cowo. ibunya ngelarang kami nikah. ga jelas banget deh kondisinya, yaudah...aku mundur. ketika si kaka udah ketemu jodoh dan nikah...aku udah males nikah hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nay, sinih, Nay! *pukpukik Nay*
      Tapi sekarang udah move on kan? #eaaak

      Delete
  4. Saya setuju dengan mbak Apri.. sam dengan mbak Apri adik saya juga menikah duluan. Tapi saya bahagia,, nyantai.. Omongan tetangga selalu ada tapi ini hidup saya ngapain tetangga ikut campur, itu kadang sikapku mbak..
    Aku bahagia karena ibuku masih bisa menyaksikan salah satu anaknya menikah, masih bisa melihat cucu sebelum kepergiannya.. Apalagi sewaktu hidup ibuku menginginkan cucu laki-laki karena anaknnya perempuan semua, dan semua itu adikku yg wujudkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Semoga beliau senang di sana, ya!

      Delete
  5. Mbak Aprie, kita samaan
    Adekku udah berungkali minta nikah, izin ke aku.

    Aku selalu jawab

    "Yaudah sih, nikah nikah aja" -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa. Aya, aku pengen nyoto bareng lagi nih, dong, yuk!

      Delete
  6. Setuju dengan ini, mitos kayak gt siapa sih yang mulai pertama? Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak tau siapa sih nih yang buat pertama kali? Cari ribut banget yes. 😄

      Delete
  7. Hahahha kak aprii andai kakak nya dia satu pemikiran kayak kamu......
    *miss you kak pri.. *

    ReplyDelete
    Replies
    1. Miss you too Vanessha. Stay strong yah! :*

      Delete
  8. I've been there, Prie. Rasanya jadi kakak yang mau dilangkahin itu sedih. Sedih karena orang tua ngelarang, padahal kita sendiri ikhlas dan mendukung.

    Semoga semuanya cepat ketemu jalan keluarnya ya :)

    ReplyDelete
  9. Menikah itu hukumnya wajib disegerakan jika sudah mampu secara hawa nafsu dan memenuhi kebutuhan pasangan (untuk laki2) kalau dilarang itu ga boleh, mungkin susah ya mitos yang udah terlanjur mengakar di mayoritas indonesia, padahal jatohnya tatoyur dan ngeri ngeri sedap soalnya Allah juga mengabulkan prasangka, jadi sebenenrnya kurang baik meyakini mitos buruk.Perlu diskusi sama mama yang sering dan intens, meyakinkan kalo aprie ikhlas dan akan menikah juga nantinya, minta doa restu gitu prie sama mama... semoga aprie lekas dipertemukan sama jodoh yang terbaik dari Allah ^_^ ... #komenterpanjang #mirnalagibener wkwkwkwk

    ReplyDelete
  10. hehesa saya juga menikahi wanita yang melangkahi kakaknya 4 tahun lalu, dan alhamdulillah tahun depan kakaknya menikah :)

    ReplyDelete
  11. Di zaman sekarang masih banyak para orang tua yang masih percaya sama mitos-mitos tersebut huffttt

    ReplyDelete
  12. Jangan biarkan mitos menghalangi kebahagianmu atau kebahagiaan orang yang kau cintai *asekkkk* hahahha

    ReplyDelete
  13. Kemarin pas ketemu di Madura, mau bilang salut sama Mbak Apri, pas sesi curhat kalau nikah selow aja. Dan saya pun batin, ah, sepemikiran nih.

    Selalu percaya sama Allah, akan ada masanya nikah. Seperti halnya rejeki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh ini sesi yang aku gak ikut itu ya...haha ayo diulang ae.. Wis..semoga yang belum ketemu jodoh segera dipertemukan dan naik ke pelaminan secepatnya.... �� mau dilangkahi atau tidak..

      Delete
  14. Apriiii... kamu keceh sekalih. Saya pernah hampir melangkahi dan hampir dilangkahi... *serba hampir* memang pernikahan di Indonesia ini sangan complicated ya karena yang terlibat di dalamnya ada banyak hati yang perlu dijaga. terutama orang tua dan yang sepuh-sepuh. insya Allah kalau kita niatnya baik dan disampaikan dengan baik diterimanya juga akan baik. mungkin butuh waktu, mungkin butuh usaha lebih, tapi bukan tidak mungkin.. semoga pernikahan adiknya lancar ya dan apri juga segera berjumpa menyusul. aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih typo! "semoga pernikahan adiknya lancar ya dan apri juga segera berjumpa jodohnya dan menyusul menikah... aamiin" over excited jadi beleber2 ngetiknya... haha... maapkan... (>.<)

      Delete
    2. Hahahaha... AMIN, Anin, terima kasih! :*

      Delete
  15. Aku hidup dengan mitos ini juga. Di lingkunganku jadi anak perawan dilangkahin nikah sama adeknya itu semacam nggak banget. Bahkan ada sahabatku yg kehalang nikah padahal uda 11 taun pacaran krn 2 kakak cowoknya belum nikah. Kasian deh temenku itu, katanya uda di level ikhlas sama Tuhan. Kalau jodoh ya bisa nikah kalau nggak ya yaudah dah lelah ngarep nikah katanya. So, adekmu lucky punya kamu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh, kan, kasihan :(
      11 tahun pacaran enggak jadi nikah cuma karena dilarang. Hiks.

      Delete
  16. Hihihi...Aprie anak ke berapa sih jadi kepo wkwk.
    Saya anak kedua, adek kakak cowok semua. Pas adek mo nikah duluan yaudah silahkan, ngapain nungguin kakaknya yg blm kunjung dilamar2 waktu itu [hahaha jd curcol].

    Jodoh, maut, kematian semua uda diatur olehNya. Tapi ya namanya ibu pasti tetep gimana2 ya ngeliat anak gadisnya dilangkahi, pengertian dr si kakak nih yg biasanya bisa ngademin hati si ibu.

    Lancar untuk rencana pernikahan adiknya ya, semoga jodoh neng geulis ini pun disegerakan olehNya. Aamiin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... aku anak pertama ndari 2 bersaudara, Mbak. AMIN! ^^

      Delete
  17. Suka banget dengan postingan kakak!!
    Seharusnya di jaman modern kayak sekarang udah ga percaya mitos-mitos kayak gitu.. Semuanya kan sudah ada yang menentukan..

    ReplyDelete
  18. di kampungku juga masih banyak yang meyakini mitos ini Mbaa, tapi akhir-akhir ini udah banyak yang gak percaya juga sih, buktinya udah mulai banyak adik-adik yang ngelangkahin kakaknya nikah :)

    ReplyDelete
  19. semoga nikahane lancar adikmu yo...dan dirimu juga dimudahkan segerakan jodohnya :*

    masalah mitos.....berdoa yg bae2 aja muahh

    ReplyDelete
  20. Aku kebetulan di posisi adik yang melangkahi kakak untuk menikah. Kita tiga bersaudara, perempuan semua. Dan aku melangkahi kakakku utk menikah duluan. Awalnya kakakku sempet minta waktu dulu beberapa bulan sebelum akhirnya aku kasih izin untuk maju ke ortu. Alhamdulillah mitos bakalan lama nikahnya gak terbukti. Setahun setelah aku menikah, kakakku menikah.

    Lain lagi ceritanya sama sahabatnya suami yang dilangkahi adik bungsunya menikah. Kebetulah sahabatnya itu laki2 dan anak pertama. Si bungsu juga laki2. Dan ditengah ada satu anak perempuan. Awalnya kakaknya yg perempuan menentang keras. Tapi melihat kesiapan adiknya, akhirnya dia merelakan dan akhirnya si bungsu nikah duluan. Kalo ini, sampai sekarang kedua kakaknya belum menikah karena sibuk kerja.

    Yah namanya umur, jodoh, rezeki kan udah ada yang atur. Jadi kita pasrah aja. Semoga lancar ya Aprie untuk pernikahan adiknya. Dan semoga dirimu mendapatkan jodoh yang terbaik nanti pada waktunya. Aamiin. :)

    ReplyDelete
  21. Aku suka tulisan ini ... tersurat banget bagaimana sosok kakak yang berlapang dada adiknya akan segera menikah. Pertama, saya ucapkan selamat untuk adikmu yah. Kedua, semoga hal itu tidak terjadi pada (keluarga) saya sebab jarak aku dan adikku 10 tahun. Dan kalau pun Tuhan punya rencana lain dengan si adik yang menikah duluan ... entahlah apakah akan bisa selapang dada dirimu.

    Wong, lihat teman seangkatan bahkan adik angkatan/kelas yang posting foto wedding atau lahiran anak aja kadang suka bahagia untuk mereka dan kecut di aku. Ha ha ha a ... #edisicurhat

    Well, nice writing!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kebahagiaan yang sama seperti kebahagian asik angkatan/kelas menimpa Eva juga. AMIN. :)

      Delete
  22. SMoga urusan pernikahan adik berjalan lancar ya mba
    Tetaaap seeemangaaaaaattt

    ReplyDelete
  23. jadi inget pengalaman pribadi temenku. anak sulung 2 bersaudara. adik laki2 ngelangkahi u nikah duluan. si kakak perempuan temenku ini iklas. tp sayang lingkungannya masih belum terima. ga tahan omongan tetangga, dia merantau ke pulau jawa n nekat ga mau balik sblm dpt jodoh. alhamdulillah, setahun kerja dpt jodoh n skr sdh punya bayi.

    semoga pernikahan adiknya berjalan lancar dan tetap semangat buat mba apri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. alhamdulillah ya. Makasih Mbak Ina. :)

      Delete
  24. Aku malah disebelin sama tetangga di kampung. Gara-garanya dia enggak setuju adiknya ngelangkahin dia trus Maknya bilang "Tuh, Mba Riski saja ga apa-apa dilangkahi sama dua adiknya. Malah haha hihi dia."
    Memang agak susah sih ya Kak, ada yg ortunya oke tapi kakaknya enggak, ada juga yg kayak Kakak, Kakak oke tapi ortu masih berat. Mungkin Ibunya Kak Aprie takut Kak Aprie jadi sedih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks. Gak apa mbak kalau saya mah dimusuhi sama orang begitu. Hahahaha. Semangat Mbak! Makasih udah berbagi cerita yang sama.

      Delete
  25. Hihihihi... Emak emak emang suka fitu ya mbak. Ibukku jg pernah gitu. Hahahaha... Kalo kita nya belum ketemu jodoh, dan mungkin masih lama banget menikahnya. Gimana nasib si afik ya ^^

    ReplyDelete
  26. Aku juga pernah geram sama saudaraku yang pas adiknya mau nikah minta pelangkahnya macem-macem. Minta satu set kompor harus yang merk tertentu, hadeuh. Katanya buat modal nikah kakaknya ntar. Padahal yang dilangkahi kakak cowok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau ketawa aku. Kakak cowok harusnya kasih dukungan materi ya, ini malah minta. :))

      Delete
  27. Aprie mau dong aku diadopsi jadi adikny, siapa tau aku bisa dicariin jodoh sma kaka baruku ini.
    Tp kamu mau gk punya Ade kayak aku, yowes kalo nda mau, aku gk maksa. Hiks
    Semoga bisa cepat dapat jln keluar ya apri dan keluarga, Semoga ibuny apri gk sedih dan bingung lagi mencemaskan anak2ny.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Mudeeee! Apaan deh kamu bikin ketawa aja.

      Aamiin. :)

      Delete
  28. Emang harus pelan pelan beb.
    Kadang mitos lebih valid dari UUD 1945
    Itulah kadang kesel kenapa harus ada yang namanya mitos.

    Well... "lebih kejam lagi seorang kakak yang tidak meridai pernikahan adiknya". 100% Right baby. Keep on going.

    ReplyDelete
  29. Setuju prie, pusing juga kalau patokanya sama mitos, segala jodoh, rejeki dll kan udah ada yg ngatur. Btw kalimat ini bikin baper prie "pernikahan bukan sebuah piala yang harus dikejar". hehe

    ReplyDelete
  30. Masih banyak ya ternyata yang kayak gini, huhuhu. Aku dari keluarga betawi tapi alhamdulillah ngga sampai ada larang-larangan nikah duluan meski ngelangkahin kakak perempuan. Semoga pernikahan adeknya lancar ya mbaa..

    ReplyDelete
  31. Dari dulu pingin banget buat tulisan serupa..tp ga pernah kelar :D
    Tp postingan mba Apri sudah cukup mewakili :)

    ReplyDelete
  32. aprieeee..aku sedih bacanyaaa..apalagi kisah yang adeknya ga direstui tau2 beberapa setelah itu dia dipanggil pergi..nyesek bgtt..aku jg ga pernah mau larang adikku kalo mau melangkahi..jodoh udah rejeki dan waktunya masing-masing :)

    ReplyDelete
  33. Aku sedih baca ini, tapi bener banget ya pri..
    jodoh ga ada yang tau, umur ga ada yang tau. Kalo dilarang-larang belum tentu dapet pasangan yang sesuai lagi pas udah si umur2 yang katanya udah harus nikah..

    ReplyDelete
  34. Bu, apakah melarang menikah karena mitos itu termasuk pelanggaran HAM? Karena menikah adalah hak segala manusia. #Apalah hahaha

    Anyway, semoga lancar ya adiknya.

    ReplyDelete
  35. Kadang mitos itu kejadian juga karena kita atau orang-orang sekitar terlalu percaya sama mitosnya, jadi semacam sugesti gitu ya. Semangat Mba', jodoh tak kan kemana meski adik sudah duluan, hehe.

    ReplyDelete
  36. Kakak yang keren. Jarang lho yang begitu. Saluuuut. Semoga adiknya bahagia, dan pernikahannya langgeng. Sukses buat Apri. :)

    ReplyDelete
  37. Kisah kita hampir mirip mbak. Saya juga dilangkahi adik perempuan saya. Saya ya legowo saja. Wong jodohnya dia sudah datang ya, masak kita halangi.

    Semoga adik dan suaminya tetap langgeng ya mbak :) Salam

    ReplyDelete
  38. Saya dan adik perempuan beda 5 tahun. Dua tahun yang lalu dia nikah. Pastinya saya senang. Yang celeng bin kejang itu orang di luar rumah. Iya, mitos sialan itu penyebabnya. Apalagi sampai sekarang saya belum nikah, makin percaya lah mereka dg mitos itu, hahah... Bodo amat lah. Semoga langkah kalian dimudahkan Tuhan, ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaka yang baik dengan pemikiran yang ga sempit *peluk mba* semoga apa yang mba inginkan segera terwujud namanya mitos abaikan saja, namanya orang senangnya nyinyir padahal kita yang jalanin santey :)

      Delete
  39. Saya juga dilangkahi adik laki2 untuk menikah terlebih dulu. Sudah 2 tahun lewat sejak itu, saya pun belum menikah sampai sekarang, apalagi usia sudah lewat 30. Ibu saya makin cenat cenut, tapi saya lebih memilih percaya rencana Tuhan daripada mitos :)
    Semua menikah (atau tidak) nanti memang sudah sesuai ketentuanNya

    ReplyDelete
  40. Tanteku dilangkahin 3 adiknya.. Tapi akhirnya nikah juga kog.. Kalo berjodoh mah gak bakal kemana.. Semangat mbak..

    ReplyDelete
  41. Kakak idaman banget ini mah.. bener banget tuh, ngapain coba kita yg kakak ngalangin adik jika si Adik udah ada niat utk nikah, udah siap utk itu? Jodoh kan udh diatur, gak perlu takutlah kakaknya bakalan gak laku deesbe, dekaka...

    Anyway moga Ibunya jadi luluh dan restui, ridhoi si Adik utk nikah ya, Mbak :)

    Ohyaa, td msh bingung cerita temannya, jadi si Ibu itu punya anak yg mau nikah ya? Tapi malah si Kakak yg blm ikhlas utk dilangkahin makanya minta Mbak Aprie utk bilang ke si Teman baik utk ikhlas gtu ya? #belumngeh :D

    ReplyDelete
  42. Sekiranya jika sudah rejekinya untuk menikah, mau dilangkahi adik sekali atau dua kali pun, niscaya jika sudah waktunya kakak menikah, ya menikah. Bukankah Tuhan sudah memberi jodohnya masing2? Urusan datang atau tidaknya kan itu soal waktu, semua kembali pada kesabaran dan keikhlasan dalam menunggu.

    Membahas tentang menikah dan sebagainya, saya jadi ingat bukunya Falafu (Memberi Jarak Pada Cinta) di salah satu bab bukunya, dia membahas tentang pernikahan yang mana pernikahan terjadi bukan karena pilihan hati nurani, tapi karena tuntutan lingkungan, tuntutan orang tuanya, dan dengan alasan umur yang sudah melewati kepala tiga, dan sebagainya...

    Berikut salah satu bagian babnya, yg saya ingat tentang menikah di bukunya Falafu tadi;
    "Jangan menikah hanya karena lingkunganmu menuntutmu melakukannya."
    "Janganlah menikah hanya karena usia sudah cukup dewasa untuk disebut tua."
    "Janganlah menikah hanya karena teman-temanmu sudah melakukannya lebih dahulu."

    Saya setuju dengan pendapat menikah, di tulisanmu yg bulan januari 2013 itu mbak, yg soal pernikahan bukan piala yang layak untuk dikejar-kejar :)))

    Salam untuk Bagong X)

    ReplyDelete
  43. Hai Apri, seneng bisa membaca tulisan kamu ini, dan betapa supportivenya kamu sebagai kakak, pengalaman saya 2 adik saya cewek dan cowok menikah duluan, did I sad? No I was happy. Gile aja adik bahagia masa kita sedih,saya yakin jodoh ditangan Tuhan, kita berbahagia, mencoba dan berdoa. Waktunya Tuhan selalu tepat tidak pernah terlambat dan kecepetan. Semangat sll Apri :)

    ReplyDelete
  44. Adek saya laki2, melangkahi kakak iparnya perempuan. Alhamdulillah 2 tahun kemudian kakaknya menikah malah kakaknya punya anak lebih dulu. Adek saya belum punya. Tapi waktu itu ada syarat2 yang harus dipenuhi sih.

    Jadi mitosnya ga bener kali ya. Atau karena kakaknya legowo seperti mbak apri,jadi dipermudah juga jodohnya :)

    ReplyDelete
  45. Jd ingat sahabat baik saya dilangkahi adik perempuannya dan dia dgn besar hati bicara ke keluarganya kalau dia rela dan ikhlas bila mmg adiknya sdh berniat menikah. :)

    ReplyDelete
  46. Saya dilangkahi oleh adik laki-laki... Alhamdulillah, sekarang mereka sdh punya anak perempuan. :)

    ReplyDelete
  47. Setuj banget mbak,Kakak perempuan saya juga dilangkahi kakak laki-laki saya dan cuek aja kok yang ditekankan sama persis dengan mba Aprie, asal pernikahannya bahagia.
    Alhamdulilah kakak perempuan saya udah nikah, dan saya percaya soal jadi perawan tua itu mitos belaka. Menikah dan jodoh kan sudah ada aturannya. Mitos kejam, omongan tetangga juga kejam hehee. Tapi ga akan ngaruh kalau kita ga peduli mah hihi..

    ReplyDelete
  48. Kakak keren banget... yaps setuju pernikahan bukan masalah cepat atau lambat... bukan piala yg harus didapat oleh anak yang lebih tua...tetapi lebih dari itu saya berdoa smoga kak aprijanti jg cpt dipertemukan dgn belahan jiwanya.. dan dpt segera naik pelaminan jg. Amin Ya Rabbal Alamin.. eit salam kenal kak dari Arha

    ReplyDelete
  49. aku sih sejujurnya ga percaya mitos2 gini mba... tetep yakin kalo jodoh itu hanya urusan Allah semata... bukan krn mitos2an ;p..

    ReplyDelete
  50. Catatan ini membantu orang lebih terbuka sudut pandangnya. Pengalaman kita mirip, bedanya saya dilangkahi empat orang adik, dua cewe dua cowo, yang saya restui dulu bukan karena pertimbangan sebijak Aprie, tapi cuma agar tidak ada yang hamil/menghamili sebelum nikah.

    Tapi, ya, saya juga akhirnya nikah dan tetep punya anak :) So, salut dgn prinsipnya, Aprie.

    ReplyDelete
  51. Hahaha marilah dibawa santai, kak. Jodoh nggak akan kemana :)

    Adik saya juga awalnya mau melangkahi. saya sih santai kayak dipantai hahaha. monggo kalo sudah siap dan berkomitmen, saya restui. jangan lupa pelangkahnya hahahahaha. Alhamdulilah walau nyokap sempet panik, tapi akhirnya dia rela juga. ya gimana kalo ternyata yang ketemu jodoh si bungsu duluan? (atau karena si sulung terlalu sellowww hahahaha). Kalopun ternyata si adik nggak jadi kewong bukan karena takut melangkahi dan kualat, tapi memang ada hal-hal dari hubungan mereka.

    bagi saya, siapapun yang menikah duluan tidak masalah. selama memang dia sudah yakin, siap dan berkomitmen. karena menikah bukan soal sah bisa ngapain aja berduaan yee kan.

    jodoh itu di tangan Tuhan. ketika kita ikhlas (namun tetap usaha), insyaAllah ada jalannya. saya sudah merasakan kok :) *sok bijak yee

    tetap semangat, sis Aprie :)

    ReplyDelete
  52. good sister, jarang2 lho ada kakak yang dewasa begini pemikirannya

    ReplyDelete
  53. Like!!! baru smlm ibu sy ijin kalo di langkah duluan gmn? kamu mau gk? soalnya ibu sy risih udh dibawa2 kmn2 tp gk nikah2 apa kata tetangga nanti. tp kk sy yg cwo (blm nikah jg) ngelarang dia bilang emg gk kasian sm sy?
    yahh mau gmn lg ya masa sy mau bilang engga kalo ibu udah bilang spt itu.. saya bilang aja terserah kalo mau nikah duluan nikah aja gpp...org udh siap dan sdh ada calonnya knp nggak? krn sy prcy jodoh itu sdh ada yg ngatur kalo blm ktmu skrg ya mgkn nanti.

    ReplyDelete
  54. hmmm emang kalo nikahan tuh sensitif banget ya

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkenan mampir ke blog Aprijanti.com

Saya membaca setiap komentar yang masuk. Jika ada pertanyaan penting, mohon untuk cek kembali balasan saya pada postingan ini, ya! Mohon maaf untuk setiap komentar spam, judi, caci maki, dan komentar yang memiliki link hidup akan saya hapus. Salam. :)

INSTAGRAM