12 February 2014

Koki Kesayangan


Hai Broh, gimana badannya? Semoga makin sehat.

Sebenernya surat ini ditulis dari minggu kemarin, waktu Si Broh mendadak sakit, si empunya blog sedih banget. Makanya mendadak melankolis pengin nulis surat. Tapi pasti isi suratnya jadi so sweeeeet banget. Padahal surat yang menurut gue enggak sweet sama sekali masih dibilang sweet sama orang lain. Apa jadinya kalau surat yang tadinya akan begitu so sweet ini diposting? Pasti setelah baca kita bakal ngakak bareng, atau bego bareng kayak biasanya. Sekarang, gue harap isi surat yang sudah ditulis ulang ini enggak lagi menjadi melankolis.

Kenapa sih dari dulu selalu Si Broh yang kena penyakit aneh-aneh? Ingat enggak, dulu kecil pernah kena step? penyakit panas tinggi disertai kejet-kejet. Biasanya penyakit step dialami sama anak kecil, terus kalau enggak cepat tertolong bisa sampai meninggal. Serem kan? Pengobatannya pun enggak cukup dibawa ke dokter saja, si Mamak yang putus asa sampai bawa Si Broh ke "orang pinter". Lalu menurut orang pinter itu, ada Jin wanita di perkarangan TK yang naksir sama Si Broh, pengin Si Broh jadi anaknya. Makanya Mamak overprotect banget dari dulu sama Si Broh. Karena ngerti anak lelakinya kalah kuat dari anak wanitanya. Karena itu juga gue banyak iri, sebel sama adeknya yang cuma bisa jago kandang. Di luar rumah penakut di dalam rumah belagu, mentang-mentang dibela Mamak, hih!


Walau sebel tetap saja gue belagak jadi seorang kakak yang lebih tua. Kalau ada teman SD yang bikin Si Broh nangis, pasti kakaknya yang keren ini yang dicari-cari temannya Si Broh, "kakaknya Irwansyah, kakaknya Irwansyah, Irwansyahnya lagi nangis tuh! Berantem sama si Jono"–atau sama si Toni, atau sama si Joko. Terus waktu gue datangi si biang kerok dengan gagahnya, eh, mereka kabur semua.

Masih cerita soal kita waktu kecil, pasti Si Broh ingat kalau kita jarang akur. Dulu Bapak pernah mukul sampai penggarisnya patah saking enggak tahannya sama kelakuan kita. Ingat, kan? Atau kejadian Mamak nyodor dua buah pisau buat alat kita berantem. Ingat, kan? Si Mamak sampai teriak-teriak  "Matilah wa'aang sadonyo!" Hahaha... Kasihan beliau putus asa, enggak tahan lihat anaknya yang cuma dua ekor mirip Tom and Jerry. Kalau dipikir-pikir sekarang, kasihan juga si Mamak, ya? Masih sering stres dibodoh-bodohi dua orang anaknya.

Betewe, Si Broh kalau lagi sakit perhatian banget, deh? Kayak minggu lalu itu, jadi terharu waktu Si Broh nawari jemputan padahal sudah mulai sakit. Atau perhatian sepele kayak "Nek, kapan pulang?" Padahal waktu bertanya itu Si Broh lagi meringkuk lemah di tempat tidur. Walau hari-hari biasa Si Broh juga sering bertanya, tetapi saat sakit perhatiannya terasa beda. Semoga cewek Si Broh baca ini terus jadi jealous! Yes.

Broh, kalau sudah sehat benar masak enak lagi, ya! Spageti, mie godok, atau nasi goreng ala chef Iwan juga boleh. Enggak sia-sia jadinya punya adek koki. Untung Si Broh dulu pasrah rela ditawari masuk sekolah khusus masak. Semoga pekerjaan sekarang bikin Si Broh betah, enggak kayak di restoran yang sudah-sudah. Amin.

Salam cinta emuuuach-emuuuach,
Nenek

5 comments:

  1. huwaaaaaaaa~~
    manisnyaaaaaaa~
    salam buat si broh, yaa..
    aku juga mau dibikinin mi goreng.. (^^,)>
    (((( ujung-ujungnya ))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. nih! dua piring, biar kamu gemuk. :p

      Delete
  2. Lucu blognya mbak'e :), mampir juga ya di http://farrasskipper.blogspot.com/ :))

    ReplyDelete
  3. wahhh aku mau tuh dibikinin spagetti'nya mbak? :D 2 porsi ya? haha

    mampir yuk http://fandhyachmadromadhon.blogspot.com/2014/02/mengenal-kampung-fiksi.html

    ReplyDelete
  4. senengnya punya adik cowok pinter masak begitu...
    mau spagettinya! :3

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkenan membaca dan berkomentar di postingan blog saya ini. Salam. :)